Cuma generasi 90an yang merasakan keseruan ini meski tanpa gadget!

telepon di wartel

Jaman sekarang ini, orang-orang lebih pusing kalau ketinggalan gadget daripada dompet. Iya nggak Wovger? Wovger juga gitu nggak? NGGAAAAKKKK … Hmm,. Misal kalau pas lagi nongkrong di kafe, terus Wovger ketinggalan dompet, Wovger masih bisa pinjem uang ke temen. Tapi kalau sampai ketinggalan gadget, khususnya smartphone, tangan berasa mati rasa. Nggak tahu deh kenapa …

Keberadaan benda tersebut tentu memiliki alasan. Entah apa. Mungkin mulai dari bersosialisasi via ponsel pintar, streamingan di YouTube, atau jual barang pemberian mantan di forum jual beli online.

Namun sayangnya, meski begitu, keberadaan gadget sendiri justru semakin menenggelamkan hal-hal asyik yang dulu sering Wovger lakukan dulu. Misalnya saja seperti bercanda riang tanpa harus sibuk mengecek smartphone – siapa yang nge-like foto Wovger di Instagram, siapa yang telah BBM, atau siapa yang telah remove Wovger dari pertemanan Facebook.

Sebelum ada gadget, Wovger juga bisa stalking calon gebetan dengan cara-cara yang asik, contohnya lewat kepo dari teman-teman terdekatnya. Atau yang lain. Tapi semenjak gadget menyerang, hal-hal se-unyu itu semakin memudar.

Nah, simpan sejenak gadget kalian. Dan mari kita kembali ke masa lalu, betapa asyiknya ketika hidup tanpa belenggu dari gadget.

1. Meski tidak bisa mengirim pesan melalui layanan chat seperti BBM, Line, atau WhatsApp, surat menyurat pun begitu terasa syahdu.

surat cinta

Foto : www.kompasiana.com

Di zaman SD atau SMP dulu, surat menyurat merupakan hal yang unyu banget. Sama-sama mengirim pesan lewat tulisan – dibanding chat – tapi surat-menyurat begitu terasa asyik dan dalam. Entah itu surat ngajak pulang bareng ke gebetan, ngajak makan di warung bareng, minta maaf karena sudah jail atau nembak gebetan. Dan yang paling seru adalah ketika orang yang kita kirimi surat membalas surat kita, meski terkadang balasannya tidak sesuai dengan yang di harapkan, padahal sudah menunggu berminggu-minggu.. dag dig dug dag dig dug…

DITOLAK.

Nggak cuma tulisan doang. Melalui surat itu kadang kita juga bisa berkreasi, seperti ditambah gambar atau ada hiasan di suratnya. Bahkan biar lebih unyu, suratnya di semprot parfum. Parfum berbau jengkol.

2. Nongkrong berasa pecah banget tanpa gangguan teman yang menunduk untuk nge-cek gadget mereka. Bikin chemistry makin greget!

Brooo, nanti nongkrong di kafe biasa ya, jam 8 malem.

Tapi pas sudah di kafe, ehh malah sibuk sama gadgetnya masing-masing. Dan akhirnya, muncul jargon “Gadget, mendekatkan yang jauh, menjauhkan yang dekat“. Nggak jadi deh ngobrol ngalor ngidul atau ngakak bareng-bareng sampe nangis-nangis.

nongkrong bareng di cafe

Foto : keker.co.id

Dan sekarang, tiap kali ketemuan atau nongkrong bareng pun bisa ditebak, apa yang bakal di lakuin sama teman-teman, atau bahkan kita sendiri.

Beda banget sama dulu. Tanpa gadget, obrolan berasa seru banget. Lebih fokus pada topik yang lagi di omongin. Membuat hubungan intim, eh bukan, menjadikan hubungan sama teman makin intim, makin akrab – makin asyik – makin pecah – makin unyu – gitu lhoh maksudnya. Chemistry makin greget!

Omongin gebetan, omongin pengalaman, atau pas lagi PDKT, jadi makin seru. Ngobrol makin greget. Jadi nggak dikit-dikit cek hape, dikit dikit cek hape. Menjadikan kebersamaan semakin bener-bener berkualitas.

3. Deketin gebetan rasanya deg-degan banget. Apalagi pas titip salam.

titip salam

Foto : www.dgrin.com

PDKT zaman sekarang itu mudah banget. Mudaaaahhhh banget. Tinggal PING! atau chat ke gebetan, eh sudah. Beda sama zaman dulu. Harus melakukan cara-cara unik agar gebetan tahu kalau kita punya rasa ke dia. Salah satunya ya titip salam. Pesen ke teman-teman terdekatnya.

“Eh, sampein salam gue ke Devi ya.”

“Udah kok kemarin udah aku sampein.”

“Dia bales gimana?”

“Katanya, loe jangan deket-deket lagi.”

Nah, disitu letak deg-deg annya (-_____-“).

4. Putus sama pacar lebih greget.

Sekarang. Kalau ada apa-apa, kalau berantem, kalau ketahuan selingkuh, atau kalau ketahuan tiba-tiba nikah, ya Wovger tinggal BBM – “Kita PUTUS!”.

Beda kalau zaman dulu. Mau mutusin pacar, musti nemuin dia dulu. Ngobrol berdua. Sampai nangis-nangis, di payungi rintik hujan turun lagi, di bawah payung hitam, aku berlindung…. Basah diri ini… la la la la la

Terus kalau sudah putus, kalau sekarang sih masih bisa kepo via akun-akun media sosialnya. Tapi kalau jaman dulu, putus malah bikin kangen akut. Kangen banget lantaran nggak bisa kepoin secara langsung.

Kalau mau kepo, ya Wovger musti balik ke tadi, tanya sahabat atau teman terdekatnya.

Belum sempat kepo,…atau mau ngajak balikan,… eh malah nyanyi

“Tak sengaja,… lewat, dekat rumahmu,. ku melihat ada tenda biru.. la la la la”

5. Karena nggak ada gadget. Untuk bisa dengar kamu dan melampiaskan segenap kerinduan yang terpendam, aku harus lari ke Wartel atau Telepon umum!

telepon di wartel

Wovger inget wartel? Wartel atau warung telepon kini sudah tinggal sejarah. Kalah sama perangkat kecil nan canggih – gadget. Padahal di zamannya dulu, wartel merupakan bisnis yang laris dan tempat untuk melepas rindu. Untuk bisa mendengar suara gebetan atau pacar yang jauh – LDRan – Wovger harus ke wartel dulu.

Karena zaman dulu, hanya orang-orang berada saja yang punya telepon rumah. Masih ingat kan, dulu Wovger harus menyisihkan uang jajan buat bisa telepon gebetan. Butuh perjuangan memang. Tapi disitulah gregetnya. Dan terimakasih wartel, sudah menjadi kotak pelepas rindu terbaik.

6. Jika tak bisa menghubungimu, kulampiaskan rindu dengan menyampaikan salamku lewat radio.

“Lewaaatttt radiooo,. aku sampaikan kerinduan yang lamaaa terpendaaaaammmm!!!”

Radio, meski masih eksis sampai detik ini – walau nggak se-eksis dulu – Namun keberadaan gadget menjadikan radio sedikit pudar. Dulu, kalau rindu dan malu buat ngomong langsung, lebih memilih buat telpon ke radio dan menyampaikan salam kepada gebetan lewat radio.

Kamu pernah melakukannya? Kalau pernah, berarti masa mudamu keren!! (Alhamdulillah saya juga pernah).

“Halo,. Galau FM? Ini Agung,… kirim salamnya buat Devi. Jangan lupa ya, besok habis maghrib ditunggu di sawah belakang sekolah”

Dan keesokan harinya, si Devi bener-bener nungguin di sawah belakang sekolah habis maghrib. Dan kegiatan nyari kodok bareng bisa berlangsung greget banget tanpa hadirnya gangguan dari gadget.

7. Mengenangnya, dengan Binder Biodata.

binder biodata

Foto : fatimahtrna.blogspot.com

Zaman SD atau SMP, kita mengenal yang namanya binder. Semacam kertas ajaib yang ada lubang-lubangnya, yang di jadiin satu. Fungsinya sendiri untuk corat-coret saja, selain itu juga sebagai buku biografi dari teman-teman. Inget kan? Ada teman yang tiba-tiba nyodorin secarik kertas binder, terus ada Nama, Alamat, Lagu Favorit, Makanan Favorit, Minuman Favorit, bla bla bal blabla. Jadi kangen rasanya..

Dan jadi semakin greget, ketika membaca biografi si gebetan. Rasanya manis asem asin di hati. Padahal cuma baca biodatanya doang.

8. Dear Diary,….

diary

Foto : thoughtcatalog.com

Dulu, kalau mengeluh, mengambil pena dan menuangkannya ke diary – (Selain beribadah dan bersimpuh memohon bantuan Tuhan). Tapi sekarang, ambil smartphone dan update status di socmed.

Dan nggak jarang, terkadang suka ngerangkai khayalan nggak jelas di diary, disamping meluapkan emosi dan sebagainya. Diary sudah mampu hal-hal apa saja yang pernah terjadi.

9. Lempar-lemparan kertas menjadi game yang paling seru di kelas.

lempar kertas

Foto : www.fitrian.net

Meski tidak ada gadget, yang canggih, yang bisa bermain game dengan cara berkelompok dengan memanfaatkan Bluetooth atau WiFi, lempar-lemparan kertas dengan teman menjadi permainan yang pecah abis. Lebih-lebih kalau pas lempar-lemparan, si gebetan juga ikut main. Bisa ketawa-ketawa bareng deh. Bisa ngelempar muka si gebetan pakai sepatu, eh bukan, pakai buntelan kertas yang di dalamnya ada batu bata. Eh bukan… kertas doang kok..

10. Nembak gebetan jadi tambah deg-degan. Dan ditembak juga nggak kalah deg-degannya.

nembak gebetan

Foto : detik.com

Menyatakan cinta ke gebetan secara langsung merupakan tantangan yang nggak kalah mendebarkan dibanding presentasi di depan kelas. Deg-degannya itu brooo… Bikin kaki tangan bergetar, nafas tersengal, kepala pusing mendadak, keringat dingin,. wait.. itu mau nembak atau sudah sakaratul maut?

Namun sayangnya, sekarang nembak sudah nggak seru lagi, terakhir saya ditembak cewek via chat BBM, sebelumnya juga via chat WA,. dimana serunya coba? Dimana gregetnya? Dimana sensasinya? Nenek-nenek puber juga bisa kalau lewat gadget dengan bantuan media sosial.

Kalau gitu, jadi nggak unyu sejarahnya.

***

Nah, gadget memang memberi segudang kemudahan buat kita. Namun sayang, banyak juga keseruan yang sebelumnya kita rasakan jadi pudar atau bahkan musnah. Teknologi yang semakin maju bukan berarti harus menghilangkan hal penting yang terdapat dalam kehidupan.

Jadi, jika dibandingkan dengan sekarang ini? Lebih asyik mana sih? Ada gadget atay nggak ada? Kasih alasan kamu ya Wovger!