Cuma generasi 90an yang ngerasain hal-hal berikut ketika makan ‘Mie Lidi’

Mie Lidi

Wovgo sering lihat di Indonesia banyak makanan yang unik dan pastinya lezat, sering lihat aja sih belum nyobain semua juga hehe. Misalnya kayak Rujak Soto khas Banyuwangi, Garang asem dari Jawa Tengah atau Becek Menthog dari kota Tuban, yang jelas bikin kamu penasaran sebagai pecinta kuliner. Selain makanan berat ada juga camilan yang unik sekaligus bikin kamu hati-hati dalam memakannnya.

Nah wovgo pingin arahin kamu ke camilan mie lidi atau kebanyakan orang jawa menyebutnya ‘mie biting’. Sebenernya ini tulisan nggak penting yang dipenting pentingin aja. But…pernah nggak sih sesekali mikir, makan mie lidi itu nggak semudah yang dibayangkan dan mengandung sensasi yang bikin kamu nagih? Ada best momen lah makan mie lidi itu. Nah best momen yang dimaksud tuh kayak apa sih? Baca aja terus…

Mie Lidi

Foto : Indah H.P. / Wovgo

“Beli nggak ya beli nggak ya..” ketika lihat bungkusnya mata kamu berbinar-binar kayak batu akik.

Di sebuah warung gitu kan, kamu lagi cari jajanan. Lagi bosen sama yang itu-itu aja, wafer, biskuit, roti, tiba-tiba di depan mata ada seonggok mie lidi yang terkulai lemas minta dibeli. Antara mengenang mantan eh bukan tapi mengenang nasehat orang tua masih terlintas dibenakmu.

Dulu pas kecil, Mama sering marah-marah kalau jajan nggak bener, ngelihat mie lidi udah kayak makanan beracun.

Sedangkan Papa sering bilang kalau makan mie lidi bikin b*go dan nggak bisa naik kelas.

Nah sekarang, kenangan itu berlalu dan kamu dihadapkan sama mie lidi di matamu. Matamu seakan berbinar pas lihat bungkusnya, menyala kayak batu akik gitu. Meragu antara beli apa enggak ya…

BACA JUGA : Cuma anak-anak yang lahir tahun 90an yang ngerti jajanan-jajanan ini

Alih-alih meragu justru langsung comot dan secepat kilat bayar di kasir.

Udah nggak usah banyak cingcong lah. Langsung sikat broh…

Dihadapan kasir kamu ngeluarin uang pecahan 2000-an demi mie lidi.

“Ini aja deh mbak satu..”

“3000 mbak”

Kamu mikir sejenak, ada rasa ingin memiliki lebih.

“Dua deh mbak…”

Ada temen kamu tiba-tiba menyeruak masuk warung.

“Eh apa tuh? Mie lidi ya? Mau dong beli dua gitu?”

“Ya udah mbak 3 deh..”

Dipikiran kamu saat itu, kenapa beli 3? Karena buat kamu sendiri, 1 aja nggak cukup! Pasti ntar kurang. Kamu dua, temenmu 1 ajah..

Sampainya di rumah ada senyum mengembang, buru-buru pingin buka.

Dari warung ada jajanan baru di kresek. Happy banget pokoknya. Kenangan waktu kecil menyelimuti hati, udah siap-siap foto buat update status bbm ‘akhirnya makan mie lidi’. Seakan pengalaman yang kembali terulang, bikin senyum kamu mengembang. Apalagi kalau temen kamu mulai bbm, ‘duhh beli dimana tuh mau dong mau.’ Makin berbunga-bunga hatimu. Pesona mie lidi macam pesona Adam Levine. Pingin banget mie lidi ini di online shop-in.

BACA JUGA : Cuma generasi 90an yang merasakan keseruan ini meski tanpa gadget!

Kamu tarik lidi pertama dan mulai menggigit ujungnya, rasanya udah kayak makan coklat lezat.

Kamu besiap untuk duduk, sebelum buka bungkusnya kamu lihat-lihat dulu isinya. Merhatiin setiap detail bumbu yang kemerahan, ada bintik-bintik cabe, gula , garam dan MSG yang berkumpul jadi satu siap menggoyang lidahmu. Kamu mulai menelan ludah. Gluk..

Bismillah..dibukalah si mie lidi. Kamu tarik mie lidi pertamamu, mulai menggigit dengan sepenuh hati. Gigitan pertama keluar bunyi kriuk dan kamu resapi rasa gurihnya. Alih-alih buat ngirit makan satu persatu tapi rasa nggak puas muncul…

Nggak puas cuma selidi, kamu ambil 5 sekaligus buat disodorin ke mulutmu.

Gigitan kedua pasti kayak gini, rasa pedas udah mulai kerasa, kamu coba ambil 5 sekaligus. Kamu makan barengan, remah-remah bumbu mulai rontok di lantai. Sssh…hmmm…ada rasa greget gitu, ekspresi mukamu juga tampak hati-hati saat memakannya..

BACA JUGA : Kalau kamu masih inget sama band 90-an ini, seharusnya kamu sudah menikah!

Mata kamu merem saat menggit tiap ujungnya, takut bumbu pedasnya lompat ke mata.

Ekspresi ini juga ada hubungannya sama faktor keamanan. Pasalnya kalau makan mie lidi tanpa merem, bumbunya bisa lompat kemana-mana. Iya nggak? Rasanya kalau itu beneran terjadi, mata jadi pedes habis-habisan. Jadi triknya kamu harus merem dan…

Makannya dibibir bagian pinggir.

Nggak bisa bayangin kalau makan mie lidi dari arah depan. Bahkan Wovgo nggak bisa nulisin deskripsinya. Pokoknya, kalau maka mie lidi itu ya dari bibir pinggir sambil bersuara gitu kriak..kriak..kriaak…

Sensasi makan mie lidi makin berasa mantap kalau kamu udah…

Akkhh…nancep kan. Ngerasain sakitnya ketancep mie lidi di gusi.

Momen ini sering kali kamu alami ketika makan mie lidi. Entah itu bumbunya yang masuk ke mata atau malah potongan mie lidinya nancep di gusi atau sela-sela gigi. Hmmm…udah deh mulut bakal nganga sambil mengaduh kesakitan. Tapi itu sih yang paling ditunggu-tunggu, meskipun udah nancep-nancep dan terkadang bikin kamu sariawan besok harinya masih aja nagih buat makan lagi.

Kalau udah habis kayak gini…”aku nggak tega buat ngebuangnya.”

Mie Lidi

Foto : Indah H.P. / Wovgo

Orang Indonesia nggak akan pernah puas kalau nggak sekalian ngoretin bumbunya yang gurih, hal ini berlaku juga buat mie lidi. Bahkan udah diniatin dari awal, bakalan milih mie lidi yang banyak buaanget bumbunya. Tau kalau bumbu yang tersisa masih banyak, nggak segan-segan buat ngabisin. Ada rasa nggak tega kalau ngelihat bumbu mie lidi terbuang sia-sia.

BACA JUGA : Mainan cowok di era 90an yang nggak pernah terlupakan

Jangan lupa dijilat jempolnya, masih ada bumbu yang masih tersisa tuh.

Mie Lidi

Foto : Indah H.P. / Wovgo

Bahkan sampai ke jempol-jempol sekalipun. Nggak usah sok jaim kamu yang suka jilat-jilat jempol habis makan mie lidi ngaku aja, karena itu realita dan best momen bangetlah dari mie lidi. Sentuhan terakhir untuk lidah yang udah merah dan kepedesan.

Dan yang terakhir remah-remah bumbu mie lidipun menjadi saksi.

Mie Lidi

Foto : Indah H.P. / Wovgo

Seru yah makan mie lidi…