5 Kesalahan yang sering dilakukan karyawan baru, yang baru pertama kali kerja

karyawan baru

Disini siapa yang baru ajah wisuda? Bulan Desember kayanya banyak banged kampus yang ngadain event wisuda yah, nah saya kapan wisudanya? (nangis sambil ngemil batu bata). Saat-saat wisuda ini ibarat jembatan bagi mahasiswa untuk memasuki kehidupan yang baru, apakah itu jadi punya usaha sendiri, kerja jadi karyawan, atau malah jadi pengangguran.

BACA JUGA : Membangun startup memang perlu perjuangan. Dan berikut ini beberapa tips agar startup yang kamu jalankan tetap “survive”

Yah kalo pengennya sih abis lulus langsung punya kerja, pasti itulah yang ada di benak para mantan mahasiswa ini. Tapi sadar gak gaes, buat para fresh graduate yang akhirnya jadi karyawan pasti sering banged melakukan kesalahan. Entah itu kesalahan kerja atau kesalahan sikap. Nah Wovgo pengen banged membahas kesalahan-kesalahan sikap yang sering dilakukan para karyawan baru, jadi biar Wovger yang baca ini tidak melakukan hal yang sama. Tapi kalo Wovger masih melakukannya sih ya kebangetan, ati-ati bisa digampar pake sendal swallownya bos.

1. Terlalu pendiam. Kurang Sosialisasi Dengan Sesama Rekan Kerja.

terlalu lama sendiri - kunto aji

foto: beehy.pe

Dunia kerja itu beda yah gaes dengan dunia kuliah. Mungkin dijaman kuliah kalian masih bisa apa-apa sendiri, gak peduli sama mahasiswa lain yang penting tugas diri sendiri kelar. Kalo kerja kelompok semua tugas dikerjain sendiri, terus anggota lain tinggal ngasih nama sama NIM ajah. Hal-hal itu udah gak bisa lagi dilakukan di tempat kerja gaes.

Didunia kerja kita dituntut harus bisa bekerjasama dalam satu team, jadi ya harus bisa saling bersosialisasi dengan rekan satu kerjaan. Kalo Wovger adalah pribadi yang pendiam, oke lah. Tapi jangan jadi pendiam banged yang malah mengesankan anti sosial. Bisa gak lama kerja disitu kalo kalian gak bisa diajak kerjasama dengan sesama rekan kerja. Gimana mau diajak kerjasama kalo bersosialisasi dengan sesama rekan kerja ajah susah.

Nah kesalahan kaya gini jangan sampe terjadi gaes.

BACA JUGA : Kamu udah resign? Bingung mau ngapain? Lakuin ini aja!

2. Terlalu Pendiam Emang gak baik, tapi terlalu sok asik bisa memperkeruh keadaan.

berisik

Foto : tofaninoff.blogspot.com

Gak cuma ditempat kerja lah, dimanapun itu kalo tiba-tiba ada anak yang sok asik yang lagaknya sok pegen bikin rame, sok pengen ngelucu, sok deket, rasanya pengen banged kan buat ngelempar orang-orang kaya gini pake handphone Nokia 3315 biar dia musnah ajah sekalian gitu.

Orang-orang kaya gini itu pasti gak disenengin dech sama rekan-rekan kerja. Sok asik itu nyebelin, jadi Wovger jangan jadi sok asik dech. Santai ajah, bersikap biasa ajah. Bersikaplah ramah seperlunya, sopan, malah itu yang jadi rekan-rekan kerja ini pada seneng sama Wovger.

Wovger gak mau kan gak disenengin sama orang satu kantor gara-gara sok asik.

3. Udah sok asik, SOTOY lagi. Wuah That’s “Double Sucks”.

sok tahu

Foto : MBDC

Ada orang-orang sok asik tapi kalo gak tau sesuatu dia diem, nah yang paling lebih gak asik itu, kalo ada orang sok asik udah gitu sok tau lagi.

Kalo emang gak tau sesuatu mendingan gak usah sok tau. Ada baiknya malah nanya. Kerjaan bisa gak bener kalo kalian sok tau, kerjaan yang harusnya digimanaain eh malah digituin. Temen-temen satu kantor bakalan bunuh orang-orang kaya gini bak spartan.

Udah tau seniornya punya kebiasaan jelek. Eh malah diikutin.

BACA JUGA : Pekerjaan ini seringkali membuatmu dicap sebagai pengangguran

Namanya orang kerja itu ada tanggung jawabnya. Misal pas jam kerja ya harusnya kerja, jangan malah main Tetris di komputer. Nah buat para senior mungkin ini udah jadi kebiasaan yang normal, tapi gimanapun juga ini gak sesuai sama tanggung jawab seorang pekerja dikantor donk. Kalo udah tau salah, Wovger jangan ikutin.

Mentang-mentang senior-senior ini ngelakuinnya dengan biasa dan tanpa dosa, jangan pernah tiru. Wovger sebagai karyawan baru punya tanggung jawab untuk mempelajari hal-hal baru yang berkaitan sama kerjaan dan gimana cara kerja dikantor milik Wovger. Wovger harus sesegera mungkin menguasai hal-hal ini sebagai bentuk tanggung jawab ke pekerjaan. Kalian emangnya mau gak digaji sama bos.

4. Udah dikasih tau masih nanya mulu, so, jangan lupa buat ‘nyatet’.

banyak tanya

Foto : it.avatar-nusantara.com

Dalam kerjaan, Wovger punya tanggung jawab sesegera mungkin menguasai berkenaan dengan job desk yang Wovger punya. Jadi misal kalian gak tau, terus udah nanya sama senior, dicatet jadi gak usah nanya-nanya lagi. Selain itu ngabisin waktu, itu bakalan bikin jengkel senior.

BACA JUGA : Sebagai profesional muda milenial, pahami etika kerja profesional yang sering dilupakan

5. Eh anak baru gak usah pecicilan godain cewe, apalagi mau ngegebet cewe cantik dikantor. Fokus kerja dulu.

cewek

Foto : Kaskus

Ini nih kebiasaan cowok-cowok mupeng. Udahlah, kalo masih baru jangan pecicilan dulu sok-sokan nyari gebetan dikantor. Fokus kerja, kuasain job desc yang dikasih bos. Nah kalo udah jadi manager, baru saatnya hunting bawahan yang kece buat dinikahin. Gitu…

***

Ini beberapa kesalahan karyawan-karyawan baru dalam bersikap. Wovger jangan gini yah. Kalo ada contoh kesalahan lain, langsung tambahin di kolom komentar yah.